Your Gateway To The World

RUMBENGKS

Jumat, 04 September 2020

7 Alasan Perawatan Gigi ke M+ Dental Aesthetic Bengkulu


Halo teman-teman, Assalamualaikum wr wb…. 




Semoga sehat selalu dan Bahagia di masa Covid-19, SemogA covid-19 berlalu dengan cepat. aamiin. 



Teman-teman, pernah dengar sepenggalan bait di bawah ini? 


Daripada sakit hati 
Lebih baik sakit gigi ini 
Biar tak mengapa 
Rela rela rela
aku relakan 
Rela rela rela aku rela 


Mungkin bagi generasi 80an masih ingat lagu ini, namun bagi generasi millennial yang bingung ini saya kasih video klip nya diambil dari kakak youtube. Yups…ini lagu diciptakan oleh Obie Messakh, dan dibawakan oleh salah satu penyanyi favorite almh.mama saya, Meggie Z. Judulnya adalah “Lebih Baik Sakit Gigi “. 




Kata beliau, daripada sakit hati, Lebih baik sakit gigi ini, biarlah tak mengapa…relaaa om Meggie nya, tapi kata saya, lebih baik sakit hati daripada sakit gigi….Kalau sudah sakit gigi berlubang? Ya allah, seluruh tubuh ini sakit, semua orang seperti mau ngajakin kita berperang. (itu menurut saya, kalau teman-teman bagaimana?) salah dew, sakit hati itu sakitttttt bangeeeeettttt, bisa gak mau makan 7 hari 7 malam, bisa nangis ampe mata sembab (adakah yang seperti ini?). Nanti deh saya kasih tips cara mengatasi sakit hati ya, di blog selanjutnya. Saya, kalau sakit hati, insya allah cepat cara mengatasinya, tapi kalau sakit gigi yang berlubang? No…no…nooooo 


Saya tuh ngerasain banget bagaimana sakitnya gigi berlubang yang syaraf gigi nya sudah kena dan harus perawatan. Sakit bangettttt bro! pingin bilang ke om Meggie, mendingan saya sakit hati om, daripada sakit gigi. Kalau sakit hati mah tinggal ganti respon saya terhadap masalah itu, simple dan free, tapi kalau sakit gigi…nangis-nangis, dan harus ke dokter gigi (berbayar om..hik hik hik )



Dewi…ke dokter gigi ga mahal kok…Iya benar, ke dokter gigi itu bisa dibilang mahal dan ga mahal, tergantung kita melihat dari mana nya. Ga mahal kalau lagi punya banyak duit, mahal kalau duitnya pas-pas-an, benarkhan? Apalagi harus perawatan syaraf….udem, happy day dah. Suggest cantik dari saya, Teman-teman kalau sudah sakit gigi terutama ada gigi yang berlubang, jangan tunggu lama, cepat ke dokter gigi untuk diatasi (kalau sudah perawatan syaraf gigi, yo wes…tiap 3 hari meet up ma dokter gigi kayak saya hahahhaha). Apalagi kalau sakit gigi itu sudah mengganggu performa kita beribadah kepada ALLAH SWT. 



Sekarang ini, masa covid-19, ke dokter gigi, menurut saya, adalah exclusive banget, namun emang harus ke dokter gigi, karena gigi saya yang berlubang sudah mengganggu saya dalam beraktifitas. Sakit gigi berlubang yang syarafnya sudah kena, bisa buat saya nangis-nangis, makan tak enak, beribadah pun tak konsentrasi, dan perasaan semua orang disekitar kita ngajakin perang aja. Ngaak Asyik. 




Bersyukur sekali, Ketika menginjakkan kaki di Bumi Raflessia ini 8 tahun yang lalu, langsung ketemu dokter gigi yang pas di hati. Cieeleee, milih dokter gigi itu seperti milih jodoh,,,pilih-pilih banget yang klik di hati. 



Dulu, saya senang pas tahu tante saya mau jadi dokter gigi, karena saya bisa perawatan gigi gratis, eh apa dikata, sekarang ternyata kita tinggal di beda provinsi, jadi mau tak mau emang harus cari dokter gigi yang gak mahal di ongkos. Iya sih, ke tante sendiri gratis bayar nya, tapi khannnnnn biaya transportasi ke sana nya itu bisa bayar 10x perawatan syaraf di sini…Mehong jadinya. 



Teman-teman tahu kah, kenapa dokter gigi itu exclusive? Karena perjuangan mereka dalam belajar saja sudah membuat mereka exclusive, lah saya lihat bagaimana tante saya kuliah menjadi dokter gigi, bagaimana care nya beliau dengan gigi pasiennya dan bagaimana “omelan” beliau ke saya soal kurangnya perhatian saya terhadap gigi saya, wajar, tante saya sendiri…dan sikap itu ada di dokter gigi saya di Bengkulu. Dokter gigi saya selama hampir 7 tahun lebih adalah 

drg. Marlyna Azora Mardiaz, atau drg.Marlyna. 

drg Marlyna




Kenapa Harus ke dokter gigi Marlyna Azora Mardiaz sih? Khan di Bengkulu banyak dokter gigi lainnya, kenapa harus ke sana dewi? 


1. Beliau adalah dokter gigi terfavorite saya di Bengkulu. Waktu di Bandung, saya gonta ganti dokter gigi. Saya pernah ke dokter gigi dari yang prakteknya di rumah sakit elite ampe yang punya klinik elite, dan ternyata hanya dua dokter gigi yang favorite buat saya drg Marlyna Azora Mardiaz (Bengkulu) dan drg Nedra (Perawang). 


2. Drg Marlyna sangat care dengan Kesehatan gigi pasiennya, dan jujur. Gigi saya yang berlubang ini butuh minimal 5 x perawatan, nah, perawatan 1 saya masih ok, perawatan ke dua mulai saya agak nanya “bu, bisa ga dipercepat“, mulai deh negoisasi nih, bu dokter nya Cuma bilang, “kita cek dulu, dan lebih baik jangan , soalnya nanti kalau sakit lagi, kasihan saya ma kamu” tapi karena waktu itu ngaak sakit, ya saya maksa untuk dipercepat perawatannya, apa nak dikata , ternyata sakit lagi, perawatan gigi nya pun wajib ulang dari awal…catatan buat teman-teman, ikuti saran dokter gigi teman-teman ga usah nego dipercepat perawatannya. 



3. Praktek Drg Marlyna sekarang sudah punya klinik sendiri, ruang tunggunya nyaman, kursinya empuk, warnanya ungu, sejuk dan ada tv. Dan juga sudah memakai standar kebersihan, ada tempat cuci tangan. Oh ya, kalau masuk ruang tunggu, mohon sepatu di buka ya, letakkan di rak sepatu yang sudah tersedia. Jangan di bawa masuk. Paling senang kalau ngantri lama, bisa tidur sebentar... 




4. Perawatan gigi di M+ Dental Aesthetic lengkap (untuk ukuran provinsi Bengkulu) dan bisa untuk anak-anak sampai orang dewasa. Jadi bisa satu keluarga mengatasi maslah gigi di sini. Bisa Scalling(bersihkan karang gigi), bisa menambal dan mencabut gigi, bisa bleeching gigi, bisa pasang behel, bisa veener, dan masih banyak lagi untuk perawatan dan kecantikkan gigi. 


5. Saat covid-19, beliau sudah memakai procedure keselamatan covid-19, jd insya allah aman. Tempat sabun dan kran air cuci tangan di klinik sudah pakai sensor tangan, jd ga nekan-nekan lagi. Trus, masuk ke ruangan pun, harus steril tangan, baju dan cek suhu badan. 




6. Beliau, dokter gigi yang seperti ibu buat kita para pasiennya, selalu terbuka dan jujur. Emang melayani kita dari hati banget dan suka jadi tempat curhat juga hahaha 



7. Beliau langganan saya kalau gigi saya dan keluarga bermasalah selama 7 tahun lebih, dan beliau sudah punya catatan gigi saya mana yang sudah di tambal, mana yang sudah di cabut, dan obat apa yang biasa saya kosumsi kalau gigi saya bermasalah sehingga saya jarang ganti-ganti antibiotic kalau berobat. Teman-teman suggest, jangan gonta ganti dokter gigi ya biar sakit gigi kita cepat di atasi.



Ayo perawatan gigi ke M+ Dental Aesthetic Bengkulu. 







 M+ dental aesthetic bengkulu 

 drg. Marlyna Azora Mardiaz 


https://www.instagram.com/marlyna_azora/
https://www.instagram.com/mplus_dentalaesthetic/


 🏥BUKA ⏰ Senin- Sabtu (Setiap hari kerja) 14.15 - 19.00 WIB 
📞 Appointment : 0853-8275-4558 (cici) 

alamat lengkap

Sebelah BNI CABANG, Jl. S. Parman, Penurunan, Kec. Ratu Samban, Kota Bengkulu, Bengkulu 38222
Share:

Recent Posts

BTemplates.com

Diberdayakan oleh Blogger.

Comments

3-comments

SUBSCRIBE-Subscribe for Free!

SEKILAS INFO KABUPATEN TANAH DATAR

Cari Blog Ini

SEARCH

Pages

Popular

Portfolio