Keliling Eropa bersama Le Petit, Mamamia!

-rumbengks- Cobalah beli Garlic Onion Cake di Le Petit, dan taste it ..hm mamamia and sejujurnya pas saya coba, nyesal cuma beli satu.  Buat saya ke Le Petit bukan hanya sekedar untuk beli roti, pastry or cake, namun pengalaman merasakan pastry yang di buat secara profesional dengan bahan berkualitas yang rasanya sama dengan aslinya itu yang menggoda. Experience is a gold. 


Source : Instagram Le Petit





Assalammualaikum wr wb,



Dears friends, apakabar hari ini? Semoga selalu sehat dan bahagia ya. Pandemi masih belum usai, tetap prokes jika keluar rumah dan balik lagi ke rumah, sayangi diri sendiri dan keluarga, okay. 

 

Bengkulu, kota yang terletak di pulau sumatera dan mempunyai pantai yang panjang dengan pohon pinus dan mangrove yang berjejer,  mempunyai banyak toko bakery yang enak namun sangat jarang yang menyediakan dine in atau tempatnya yang instagramable. 




Alhamdullillah, ada satu toko bakery yang berdiri sudah lama di tahun 2015 namun outlet nya baru di buka di Bulan Agustus 2021,  emang kece badai dah,  instagramable, dan kualitas bakerynya premium punya, namanya  Le Petit.





Le Petit (ngebacanya le Peti) adalah artisan bakery premium pertama di Bengkulu, asli milik orang Bengkulu, awal mulanya dari Bengkulu dan emang untuk Bengkulu. Keren dah buat jadi oelh-oleh Bengkulu kekinian.




Artisan bakery adalah bakery (cake, roti, kue, dessert lainnya) yang tidak diprodukso secara masal, dibuat langsung di toko, dan tidak terlalu lama di pajang di entalase toko. Artisan bakery adalah sebuah konsep pembuatan roti yang memproduksi roti dengan kesegaran tinggi dengan kualitas bahan yang premium. Secara harfiah, artisan yang berasal dari bahasa Prancis berarti pengrajin yang membuat produk dengan tangan (handmade). Jadi bisa dikatakan Le Petit adalah artisan bakery premium pertama di Bengkulu karena mereka  memiliki kemampuan untuk membuat produk roti dengan teknik dan kualitas yang tinggi dan dalam jumlah yang terbatas. 




Le Petit berlokasi di Jl Kapuas Raya, Padang Harapan, Gading Cempaka. Kota Bengkulu, ini bersebelahan dengan restaurant Lavenrice, punya banyak ragam pilihan roti atau pastry yang lezat dan siap memanjakan lidah  dan perut mu, apalagi kalau lihat keseluruhan menu Le Petit di instagram nya ..waah serius saya tergoda! Saya sampai pesan 3 x menu yang sama dan itu tetap enak .Pain Délicieux! 




Ada 7 alasan kenapa kamu harus ke Le Petit



1. Di Le Petit, kamu serasa keliling Eropa 


Le Petit, artisan  premium bakery yang pertama di bengkulu sejak tahun 2015,  (waktu itu masih di jual secara online) yang didirikan oleh Lili Yodan Gunawan. Awalnya mulanya, kak Lili terinpirasi melihat banyaj toko pastry saat beliau ke paris, makanya saat kembali ke Bengkulu, bersama ibunda tercinta,  mulai mendirikan Le Petit di bulan September 2015 dan fokus di jual dan promosi secara online sesuai dengan pesan konsumen. 
 

Wah, bentar lagi september nih, happy Birthday Le Petit  ke 6. (Sama bulan lahirnya dengan saya, emang bulan September selalu punya makna, all of  month)
- dewi sudirman - 


Sebagai penggemar pastry, saya bahagia ada toko pastry premium di Bengkulu, yang emang kualitas bahan yang dipakai dan produksi rotinya premium banget. Banyak toko roti di Bengkulu yang jual pastry, but only Le Petit yang emang Eropa banget. 


But, dikarenakan masih pandemi, saya belum  sempat berkunjung ke outlet Le Petit yang baru buka di bulan Agustus 2021, lebih suka beli online lewat Instagram mereka, dan hampir keseluruhan menu yang di share instagram itu seperti mencicip kuliner khas benua Eropa. 



Cobain dah roti Baguette yang dari France
Atau Italian Panna Cotta, tiramisu , Burnt cheese cake atau Garlic Onion Bread yang hadir di Le Petit. Try and taste it. 


Source : Instagram Le petit




Apalagi kalau langsung beli di outlet, serius kayak keliling Eropa tapi ga pakai visa dan tiket pesawat, hemat biaya. Buat teman-teman yang punya dream mau keliling Eropa, saran saya, tulis impiannya,  cuss dah ke Le Petit beli bakery khas Eropa, nikmati rotinya, dan langsung bayangin (affirmasi)  lagi piknik sambil makan  pastry di pinggir sungai Seine Paris. Stt, biasanya kalau sudah ditulis, diucapkan dan di bayangkan dan dirasakan, tunggu aja insya allah akan terlaksana. 



Source : instagram Le Petit




2. Le Petit, Le Pain & Gâteau yang  menggunakan bahan yang berkualitas dan menyehatkan. 


Beneran? Beneran dong, jadi jangan heran kalau harganya  sesuai dengan kualitas dan rasa kue yang emang enak. Puas.


Le Petit menggunakan bahan makanan yang berkualitas dan sudah ada lebel Halal nya ya. Oh ya,  teman-teman yang ga bisa makan tepung putih bisa beli Asian Sourdough yang bahan utamanya gandum dan olive oil. Ada kismis dan kacang (saya ga tahu namanya apa, tapi kacaangnya enak bukan kacang tanah).

Saya pernah beli Asian Sourdough dan emang benar love it so much. Baru kali ini saya suka Sourdough, dulu pernah di kasih teman tapi kurang suka dengan rasanya padahal saya temasuk penggemar pastry khas Eropa. Eh pas coba di Le Petit..enak tenan! bon appétit!. 



Le Petit tidak menggunakan bahan pengawet dan pelembut makanan bahkan hal terkecil sekalipun diperhatikan secara detail. Karena artisan premium Le Petit memiliki quality Control yang baik untuk memuaskan dan memanjakan lidah dan oerut konsumennya. Sehat tidak hanya sekedar sehat tapi mengenyangkan. 




3. Le Petit, Le Pain & Gâteau pertama  di Bengkulu yang sustainable living. 


Selain menggunakan bahan yang berkualitas dan premium, packaging Le Petit pun tak kalah keren, lucu dan sustainable living. 



Awalnya tak yakin plastik yang punya gambar lucu ini bisa di daur ulang, ternyata saat diperhatikan benar, plastiknya terbuat dari oxium 100% degradable Plastic, plastik yang ramah lingkungan. 



Sejak 10 tahun yang lalu, saya selalu berusaha concern dengan sustainable living, dimulai dari membawa tumbler, sapu tangan dan hal-hal simple yang bisa memberikan kerberlangsungan hidup di bumi. Nah, saat tahu Le Petit menggunakan plastik yang bisa di daur ulang lebih cepatbdari plastik biasa, I am so proud. Merci beaucoup Le Petit. 



4. Le Petit is Service Excellent. 

Service itu bisa menetukan apakah konsumen kita akan menjadi "mimpi buruk " atau brand ambassador bisnis kita tampa kita mengeluarkan biaya sepersen pun. Namun kadang ada beberapa bakery lupa bagaimana memberikan service excellent ke konsumennya. 



Saya pernah merasakan service yang kurang bagus saat beli kue, dan alhasil saya malas  ke sana lagi walaupun banyak yang rekomendasi kue nya enak. Alhamdullillah sekarang dapat toko pastry yang enak dan service nya excellent, ya Le Petit. 




Pertama kali pesan lewat online, admin Le Petit pasti nanya alamat rumah dan menawarkan ojek online dari mereka atau dari saya, nah karena saya maunya simple jadi meminta mereka menyediakan ojek online nya dan alhamdullillah setiap pesanan saya selesai, mereka confirm ke saya apakah ada di rumah agar bisa di antar langsung ke rumah. Tak lupa juga adminnya mengucapkan terima kasih karena sudah membeli roti di  Le Petit. 




Pesanan ke dua, agak cemas juga apakah admin nya bakal nanya alamat saya seperti penjual online yang lain, dan ternyata tidak. Padahal  jarak pesanan 1 dengan pesan ke 2 lumayan jauh, namun karena saya sudah kasih tahu alamat di pesanan pertama, maka sudah tersimpan di sistim mereka. Ga nanya lagi, jadi mereka langsung anggap kita pelanggan yang baik. Simple namun menyenangkan. 



Actually, saya tah bete dah tiap pesan online di satu tempat harus ketik alamat terus, ga asyik. But Le Petit membuat setiap konsumennya itu berharga walaupun hanya beli satu buah roti yang harganya ga seberapa. Mereka tahu Service Excellent is Important. 




5. Outlet Le Petit yang Instagramable






Source Instagram Le Petit


Source : Instagram Le Petit




Nah ini....outlet nya Le Petit  yqngbdi jalan kapuas, bersebelahan dengan resto Lavenrice itu instagramable banget.  Desain interiornya yang asthetic dan identik dengan nuansa khas Eropa membuat kita seakan-akan lagi di Eropa.  


Namun sayang, untuk sementara, selama masih pandemi, Le Petit tidak menyediakan Dine in. Tenang..tenang masih bisa berphoto ria, atau bisa makan di restaurant Lavenrice yang ga kalah cantik dengan Le Petit. 




Sewaktu tulisan ini tayang saya belum sempat ke sana, karena setiap mau ke sana, saya selalu tanya dulu ke admin Le Petit,  kue incaran saya Japanase Cake Mango adakah atau tidak? Dan selalu saja habis jadi ya gituu.  Sejak pandemi, saya memang membatasi diri untuk keluar rumah, kalaupun harus ke luar rumah diusahakan bisa ke beberapa titik sehingga ga keluar rumah setiap hari. Rencana saya, saat ulang tahun saya nanti mau ke sana, mencoba mango japanase cake. Doain yaa.








6. Le Petit menggabungkan antara bakery khas Eropa dan bakery khas Asia terutama Jepang dengan hadirnya kue dan roti yang manis. 




Dari tadi, yang saya share roti khas Eropa yang terkenal dengan asin dan gurih karena keju, nah tenang, Le Petit juga menyediakan bakery khas Asia lainnya, seperti Japanase Mango ShortCake, kue mangga yang lembut dan dibuat dari resep asli. Owner nya Le Petit langsung belajar dengan chef asli japan untuk membuat Japanase  Mango Shortcake. Keren khan. 
 
Owner Le Petit yang selalu belajar dan meningkatkan skill untuk memberikan yang terbaik.
Source: Instagram le Petit



Selain itu, teman-teman juga bisa beli kue  utuh satu loyang atau slice (potongan) di Le Petit,  jadi ga ada ceritanya mau beli strawberry shortcake namun ga bisa karena harus beli satu buah yang besar. 




7. Le Petit is inovation Bakery


Ini nih yang saya masih penasaran, Le Petit selalu berinovasi untuk memperkenalkan kuliner khas Indonesia sehingga menjadi kekiniqn dan bisa dimakan oleh generasi millenial. Di Le petit ada cake putu yang terinspirasi dengan kue putu, Cake es teller, Cake kolak pisang, martabak roll cake dan masih banyak lagi kue yang terinspirasi dengan kue khas Indonesia. 



8. Le Petit , oleh-oleh khas Bengkulu yang kekinian. 


Dulu, iri banget lihat beberapa kota yang identik dengan kue kekinian, seperti Malang dengan strudle malang, Bandung dengan makuta nya, Bogor dengan raincake , Pekanbaru dengan Vizcake dan beberapa kota lainnya yang bisa di jadikan oleh-oleh. Selain rasa yang enak, kemasan kue kekinan pun juga cantik dan di pas untuk di jadikan oleh-oleh. 

Sekarang, saya ga iri lagi, ada Le Petit, yang mempunyai kemasan yang cantik, dan bisa dijadikan buah tangan, ada Le Petit bisa diandalkan sebagai  oleh-oleh khas Bengkulu yang kekinian. Ga butuh kue artis, cukup bawa aja Rollcake Martabak sebagai oleh-oleh dari Bengkulu. C'était délicieux!



Masih banyak alasan positif  lainnya  selain alasan di atas kenapa kamu harus coba Le Petit, artisan bakery premium dan pertama di Bengkulu. Meskipun begitu, karena masih pandemi, usahakan mematuhi protkol kesehatan, terutama gunakan double masker ya dan tetap jaga jarak. Bon appétit!



Donti forget to follow Instagram Le Petit

 



Outlet Le Petit

Jl. Kapuas Raya, Padang Harapan, Kec. Gading Cemp., Kota Bengkulu, Bengkulu 38225



Admin Le Petit
0821-3387-8888



Oh ya please subscribe and  follow our blog to get updates on your email about our new post. Thank You. Terima Kasih.  
--- dewi sudirman taher ----







2 komentar:

  1. Idak ada lu tinggalkan untuk gue yo, beli idak bagi2. Dekat sekolah swasta yg bhs inggris tuh khan?

    BalasHapus
  2. Hahahaha, satu aja idak cukup,sorry yo.
    Iya dekat situ, satu kompleks dengan highscope internasional school. Senin Le Petit tutup. Thank you lah baca blog gue.

    BalasHapus